Ide: Om Toto K, ijin  : Om Kater K, foto : Om Jay Satikno
Banyak anggapan bahwa olahraga untuk usia 50 tahun , ada baiknya yang ringan ringan saja. Tetapi bukan untuk kelompok sepeda PLC. Bulan Januari pada hari Minggu terakhir, ada 30 pesepeda melakukan perjalan ke TW5 Puncak Bogor. Rata rata pengendara di PLC kali ini lebih di dominiasi usia diatas 40 tahun keatas. Sepertiga bahkan sudah 50 tahun ++.

Apa sih serunya dari mereka yang berumur 50 tahun . Karena kelompok ini loh yang mengundang 20an pesepeda lainnya ikutan bermain sepeda di TW5. Ketika berangkat dari Ciawi Bogor, semua start membawa sepeda bersama angkot pada jam 7:00. Bedanya, mobil angkot diminta untuk naik langsung ke pertigaan TW3. Hanya menambah 20 ribu dari tarif biasa loh.
Jadi tidak perlu nanjak panjang, alias hemat tenaga dari pintu masuk sampai keatas.

Ada yang kocak sih, satu mobil angkot ternyata di ceperin, udah deh menikmati angkot gaya kocokan telor sepanjang makadam. Ini percakapan yang rada seru selama perjalanan

Q: kok anjrit sih kak.
A: lah loe bayangin aja, jalan makadam, batu2, gak ada tanahnya. biasanya genjot mtb disitu aja udah susah padahal bannya lebih gede dari ban angkot. sampe drop zone udah laper lagi.. mana gw dapet angkot yang per depannya diceperin...



Q: ada bagian turunan yang 45 derajat gitu gak
A: oh ya ada.. tapi gak panjang. siyal hampir gw jatuh...biasanya si tuan megangin sepeda biar sepedanya gak jatuh, nah ini tuannya pegangan sepeda biar gak jatuh. mana dibelakang gw banyak yang nunggu giliran lagi...kalo gabruk kan malu dong...tapi ada yang lucu. gak usah disebut namanya ya..dia ragu2 turun disitu, jadi temennya nolongin bawain sepedanya turun kebawah. udah gitu temennya nunggu dibawah. hehe...dianya ngomel, siyalan loe, trus gw gimana turunnya?!...whahahaha...lucu..

Q: tapi kalau jatuh kan sakit om
A: ya loe kalo jatuh harus dengan konsep dong...fall with style...weee

Q: trus dong
A: ada bagian turunan trus belok kayak huruf L. wah itu sih mesti pelan2 kalo gak tau jalannya seperti apa. tapi ok banget. abis itu, jurangnya pindah sebelah kiri. dibawah kelihatan jalan raya puncak. single track disini agak bahaya karena ada bagian bekas jalan air. tau gak loe jalan air? tanahnya kegerus air jadi kayak solokan gitu. tapi kalau gak ada jalan air sih...top banget. kalo yang keseimbangan badannya bagus, sering dilatih, pasti gampang2 aja ngelewatinnya.

Q: kaaak, cerita dong. jadi kan gowes barengnya hari sabtu kemarin?
A: jadi. apa yang mau diceritain sih. tiap kali gowes ya gitu2 aja. lagian gw gak bisa cerita. bukan cerpenis, bukan novelis..

Semoga cerita perjalanan Travel Biker TW5 After 50 dapat memotivasi rekan lain.

Foto : ngumpul di pertigaan TW3, rute TW5 terus ke kanan lagi.









Di TW 5







Keluar di jalur pertingaan antara TW3 dan TW5







Foto lainnya dapat dilihat via Facebook PLC