Kalau goesbike pasti foto

Kemana jalan masuk jalur sepeda Telaga Warna

Dari warung Ade turun kembali kebawah (arah Gadog) sekitar 400 m via jalan raya, nanti menemukan pintu masuk perkebunan teh Astra belakang Telaga Warna. Disini setiap yang masuk bayar 3.000. Start sudah dihantam tanjakan makadam.
Dasar team Narsiz, antara niat sepedaan sama ngeceng. Baru aja nanjak, melihat pondokan dan pemandangan bagus. Rebutan deh bikin foto satu persatu. Namanya juga sepedaan sambil lawak. Dari 9 orang enga ada yang serius main sepedaan. Malah saling dorong disuruh pose moto. Om Rudy sang Photographer kebanjiran pelanggan nih. Doi sibuk ngeluarin perkakas dari tas. Cepret cepret.

Liat aja view dibawah nih, siapa yang enga ngiler. Langit agak berkabut tetapi cerah, pemandangan tampil macan. Teng jam 9 baru nanjak dikiitttttt, udah ngeceng bareng.
Pemandangan lebih enak dan benar benar mantap dibandingkan jalur RA






Foto jepretan om Rudi kaya gini









Baru 10 menit foto fotoan dibawah, nanjak dikit eh liat pemandangan cantik lagi, moto lagi. Kali ini melihat bukit di belakangnya. Enga ada deh group sepedaan lengkap kaya gini. Full Narsiz abis kalau ketemu camera dan film, katanya "EGP" yang penting rame rame. Ini sudah jam 9.13. Maklumlah, group om om kita ini punya slogan "hidup 1x, kapan lagi bisa rame kaya gini". Lihat saja pemandangannya. Macan bukannnn.





Next rute menarik
                                       
Halaman
Start  dari Rindu Alam warung pak Ade 
Masuk rute nanjak Telaga Warna Puncak Rindu Alam, foto foto 
Menuju perkampungan Tugu Utara. Nyasar pertama 
Desa ke 2, rute sudah benar - jadi salah. Sekolah SD Cikoneng 
Jalur SDN Cikoneng, mulai Nyasar, Jarum Super in Action 
Jalan setapak sampai mentok - ini beneran Nyasar. 
Gubuk Pacet Akhir dari Nyasar tanpa jalan ketinggian 1400 meter 
Kembali ke jalan yang benar. Makadam vs Vibrator 
Perjalanan pulang, Baso Batman, Macet dan Salesgirl Cantik