10.21 Masih menyelusuri jalan kebun teh lagi. Ini rute yang dituju. Pemandangan yang satu ini lebih hebat lagi. Seperti karpet hijau.  Lihat gambar dibawah, jalan melingkar melewati perkampungan tadi.







Sekitar 10 menit setelah melewati turunan di kebun teh, lalu sedikit menanjak (gambar atas dengan tiang listrik). Ketemu satu pertigaan, tepat didepan sekolah SDN Cikoneng.
Kita mengambil kekiri untuk istirahat sejenak  Rute jalannya tetap ke arah kanan. Kita mampir ke jalan kiri karena ada warung. Menyediakan air minum, pop mie dan lainnya. Jangan takut perbekalan deh di jalur Telaga Warna. Selama warung buka, logistik pasti tersedia.




10.34 Bonus hari ini adalah kabut. Lihat saja foto dibawah. Dalam hitungan detik 2 foto yang sama diambil, tetapi sedikit putih digambar ke 2.
Itu kabut di jalur sepeda Telaga Warna. Kita istirahat sejenak, sambil menikmati kabut dingin. Om Henry udah nyeletuk yang enga enga, duh cari nginepan nih, tidur siang dulu enak kali.





Next kembali ke track, ambil jalur kanan dari pertigaan SD Cikoneng
                                       
Halaman
Start  dari Rindu Alam warung pak Ade 
Masuk rute nanjak Telaga Warna Puncak Rindu Alam, foto foto 
Menuju perkampungan Tugu Utara. Nyasar pertama 
Desa ke 2, rute sudah benar - jadi salah. Sekolah SD Cikoneng 
Jalur SDN Cikoneng, mulai Nyasar, Jarum Super in Action 
Jalan setapak sampai mentok - ini beneran Nyasar. 
Gubuk Pacet Akhir dari Nyasar tanpa jalan ketinggian 1400 meter 
Kembali ke jalan yang benar. Makadam vs Vibrator 
Perjalanan pulang, Baso Batman, Macet dan Salesgirl Cantik