Bulan puasa, berangkat ke RA. Biasanya di tol Jagorawi sudah tampak kendaraan yang mengandeng sepeda MTB. Hari terlihat sepi, sejak jam 6 pagi tidak satupun kendaraan tampak membawa boncengan sepeda.
Jam 6 lewat semua peserta liburan ala RA sudah sampai di Restoran Sederhana. Hanya 4 Angkot stand-by. Sementara peserta dari kalagan lain tidak tampak. Ke 3 angkot ini membawa 9 biker keatas, tepat jam 6:35 pagi
Saking sepinya, si supir yang lain menanyakan "Cuma ini pak, ada yang lain, temennya enga dateng lagi". Sedih juga yah.



Ketika Angkot bergerak menuju Puncak, sempat berhenti mengisi bensin. Nah ada Dunkin nih, kata om Martin. Lanjut beli 1 lusin donat dengan aneka rasa. Begitu sampai di tempat mangkal para Biker, ternyata semua tempat makan kita tutup. Baksit aaabiiss, yang tidak puasa geleng geleng. Bahkan tempat nasi goreng dan telor, total sedang di renovasi. Enga ada sejarahnya nih, kelaparan di Rindu Alam


Mak nasi goreng tutup mak
 
Pertama kali ke Rindu Alam tanpa sarapan

 

Bila om Martin tidak ada ide membeli Donat, kebayang deh para biker bakal bonyok semua.
Total 9 orang peserta diantaranya kang Ebet, Joseph, Kadek dan Brocoli team dari om Mulur, Porky, Bali, Bule, Markus.
Gang kang Ebet memang luar biasa, baru beli sepeda 1 minggu lalu langsung di tancap ke Rindu Alam
Uniknya hari itu hanya kita saja yang tampak, hanya 9 sepeda doang. Biker lain tidak ada sama sekali. Seperti ini suasana RA ketika bulan puasa, jam 7.23. Jalur mantap tanpa macet, cuaca adem abis



Yang ini, om Agung sedang memberikan pengarahan kepada 5 biker yang pertama kali masuk rute RA. Seperti kenapa harus banting kiri diawal perjalanan, karena sisi kanan biasanya jurang. Diterangin juga, kalau lagi ngebut harap saddel dijepit, dan seatpost diturunkan. Kalau pemula , ketika ketika ngebut suka lupa menurunkan seatpost. Dan berakhir dengan ketendang seatpost sepeda sendiri sampai nyungsep.









Jam 7.49 misi dimulai dari pintu masuk Rindu Alam